| FORUM | | GEMPAKZ | | LIRIK | | KARAOKE | | PROMOSI | | MyGK | | OSH |

+++++ JEMPUT UNTUK KLIK LIKE @ SHARE ARTIKEL~ +++++

Rabu, 21 September 2011

Anak Lelaki Mati Kerana ibu bapanya melarang minum air 5 Hari

Salam..

Saya sangat sedih jika membaca apa jua bentuk berita yang berbentuk penyiksaan. Sebagai seorang manusia yang penyayang dan sangat mudah mengasihan, saya cukup terkilan. Hari ini saya telah terbaca tentang kekejaman pasangan suami isteri yang menghukum anak mereka untuk tidak minum selama 5 hari gara-gara masih terkencing dalam seluar.

Pada pendapat saya, Ibu bapa seperti ini memang tidak berhati perut! Mereka hanya mementingkan kepuasan hati masing-masing tanpa memikirkan beban dan kesengsaraan yang terpaksa ditanggung oleh insan yang dianiaya. Selayaknya orang seperti ini menerima hukuman yang setimpal. Bacalah berita selanjutnya dibawah ini:
Johnathan James, anak lelaki berusia 10 tahun dari Dallas, menghembuskan nafas terakhir setelah lima hari tidak minum. Dia dilarang minum oleh ayah dan ibu tirinya sebagai hukuman kerana masih kencing dalam seluar. Seperti dilaporkan pejabat berita Associated Press, Johnathan meninggal dalam keadaan dehidrasi akut dan suhu tubuh panas tinggi, pada 25 Julai lalu.

Saudara kembarnya, Joseph James, mengatakan bahawa Johnathan dikurung di dalam sebuah bilik tanpa penghawa dingin. Tanpa boleh minum, Johnathan dipaksa terus berdiri di dekat jendela. Pada hari kelima, Johnathan akhirnya pengsan dan kepalanya terhantuk lantai. Dalam keadaan kritikal, Joseph melihat sisa air liur masih menempel di tenggorokan saudara kembarnya. Namun, orangtuanya tetap tak memberi minum. "Mereka masih tidak rela membiarkan Johnathan mendapat air," kata Joseph kepada News Dallas Morning.

Melihat saudara kembarnya menderita, Joseph sangat ingin membantu. Tapi, ia takut menghadapai hukuman serupa dari orangtuanya. "Aku ingin melakukan sesuatu, tapi aku tidak boleh Aku tidak boleh berbuat apa-apa kerana aku akan mendapat masalah," ujarnya.

Sang nenek, Sue Shotwell, sangat berduka atas musibah itu. Ia mengenal cucunya sebagai peribadi yang baik dan penyayang. "Anak ini, jika Anda tahu Jonathan, dia bolehmemaafkan Anda untuk apapun yang Anda lakukan. Anda boleh menghukumnya, dan ia tetap akan mengatakan 'Aku mencintaimu, Mimi'," kata Shotwell.

Dokumen polisi menunjukkan secara detail bagaimana Johnathan berjuang hidup tanpa air hingga akhirnya tak sadarkan diri. Dia sempat dibawa ke rumah sakit, namun terlambat bagi pasukan medik untuk menyelamatkan nyawanya.

Berdasar penyelidikan polis sang ayah, Michael Ray, dan ibu tirinya, Tina Alberson, dituntut bersalah atas tuduhan kekerasan terhadap anak yang mengakibatkan kematian. Pasangan berusia 42 tahun itu menhadapi tuntutan jaksa di pengadilan setempat, Khamis minggu lalu. Sementara orangtuanya dipenjara, Joseph James, dan kakak tirinya yang berusia 12 tahun terpaksa tinggal bersama kerabat dekat keluarga mereka.

vivanews.comkredit:bk

^ ^ ^ ^ ^ ^ ^ ^

0 ulasan:

Catat Ulasan

Terima kasih kerana melawat BLOG Mr.PiNGu. Jom Komen! Untuk mendapatkan "Notification" terhadap topik ini "klik" Subscribe by email.. TQ ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PENGUNJUNG

Recent Comments Widget
Search